Discover - Shoot - Learn - Revolution

Migrasi GNU/linux (FOSS)

Opini

Post Page Advertisement [Top]

cover Kesalahan Windows 7

Versi baru dari sistem operasi Microsoft Windows, Windows 7, memiliki masalah yang sama dengan yang dialami Vista, XP, dan semua versi sebelumnya - yaitu perangkat lunak berpemilik. Pengguna tidak diizinkan untuk membagikan atau memodifikasi perangkat lunak Windows, atau memeriksa cara kerjanya di dalamnya.

 

Fakta bahwa Windows 7 adalah perangkat lunak berpemilik berarti bahwa Microsoft menegaskan kendali hukum atas penggunanya melalui kombinasi hak cipta, kontrak, dan paten. Microsoft menggunakan kekuatan ini untuk menyalahgunakan pengguna komputer. Di windows7sins.org, Free Software Foundation mendaftar tujuh contoh penyalahgunaan yang dilakukan oleh Microsoft.

 

1. Meracuni dunia pendidikan: Saat ini, kebanyakan anak yang pendidikannya melibatkan komputer diajar untuk menggunakan produk satu perusahaan: Microsoft. Microsoft menghabiskan banyak uang untuk pelobi dan pemasaran untuk mengotori atau merusak departemen pendidikan. Pendidikan yang menggunakan sumber daya komputer harus menjadi sarana untuk kebebasan dan pemberdayaan, bukan jalan bagi satu perusahaan untuk menanamkan monopolinya.

 

2. Melanggar privasi: Microsoft menggunakan perangkat lunak dengan nama terbelakang seperti Windows Genuine Advantage untuk memeriksa konten hard drive pengguna. Perjanjian lisensi yang harus diterima oleh pengguna sebelum menggunakan Windows memperingatkan bahwa Microsoft mengklaim hak untuk melakukan ini tanpa peringatan.

 

3. Perilaku monopoli: Hampir setiap komputer yang dibeli memiliki Windows yang telah diinstal sebelumnya - tetapi bukan karena pilihan. Microsoft menentukan persyaratan untuk vendor perangkat keras, yang tidak akan menawarkan PC tanpa Windows yang diinstal pada mereka, meskipun banyak orang yang memintanya. Bahkan komputer yang tersedia dengan sistem operasi lain seperti GNU / Linux yang sudah diinstal sebelumnya sering kali memiliki Windows terlebih dahulu.

 

4. Lock-in: Microsoft secara teratur mencoba untuk memaksa pembaruan pada penggunanya, dengan menghapus dukungan untuk versi Windows dan Office yang lebih lama, dan dengan meningkatkan persyaratan perangkat keras. Bagi banyak orang, ini berarti harus membuang komputer yang berfungsi hanya karena mereka tidak memenuhi persyaratan yang tidak perlu untuk versi Windows baru.

 

5. Penyalahgunaan standar: Microsoft telah berusaha untuk memblokir standardisasi format dokumen bebas, karena standar seperti OpenDocument Format akan mengancam kontrol yang mereka miliki sekarang atas pengguna melalui format dokumen Word berpemilik. Mereka terlibat dalam perilaku curang, termasuk menyuap pejabat, dalam upaya menghentikan upaya tersebut.

 

6. Menerapkan Manajemen Pembatasan Digital (DRM): Dengan Windows Media Player, Microsoft bekerja sama dengan perusahaan media besar untuk membuat batasan dalam menyalin dan memutar media ke dalam sistem operasi mereka. Misalnya, atas permintaan NBC, Microsoft dapat mencegah pengguna Windows merekam acara televisi yang mereka punya hak hukum untuk merekam.

 

7. Mengancam keamanan pengguna: Windows memiliki sejarah panjang kerentanan keamanan, memungkinkan penyebaran virus dan memungkinkan pengguna jarak jauh untuk mengambil alih komputer orang untuk digunakan dalam botnet pengirim spam. Karena peranti lunak itu rahasia, semua pengguna bergantung pada Microsoft untuk memperbaiki masalah ini - tetapi Microsoft memiliki kepentingan keamanannya sendiri, bukan para penggunanya.

 

Kamu dapat membantu!
Sistem operasi perangkat lunak bebas seperti GNU / Linux dapat melakukan pekerjaan yang sama seperti Windows, tetapi mereka mendorong pengguna untuk berbagi, memodifikasi, dan mempelajari perangkat lunak sebanyak yang mereka inginkan. Hal ini menjadikan penggunaan sistem operasi perangkat lunak bebas sebagai cara terbaik bagi pengguna untuk keluar dari Microsoft dan menghindari menjadi korban dari tujuh kesalahan ini. Perangkat lunak dan komputer akan selalu bermasalah, tetapi dengan menggunakan perangkat lunak bebas, pengguna dan komunitasnya diberdayakan untuk memperbaiki masalah bagi mereka sendiri dan satu sama lain.

 

Anda bisa mendapatkan lebih banyak informasi tentang setiap kesalahan dan cara menghindarinya di fsf.org/campaigns/windows. Silakan mendaftar di sana untuk berita kampanye dan peringatan tindakan untuk membantu meningkatkan kesadaran tentang penyalahgunaan Microsoft, masalah dengan Windows, dan pentingnya perangkat lunak bebas!

 

Bagaimana kita sampai disini
Dua tahun lalu, Microsoft merilis Windows Vista, dengan sedikit keriuhan dan banyak kekecewaan, baik dari pengguna, menghadapi pertempuran perangkat lunak yang rusak, driver dan pembatasan berat, dan dari pengembang, berebut untuk membawa perangkat lunak terbaru untuk bekerja dengan sistem yang baru juga.

 

Dua tahun kemudian, Microsoft sendiri mengakui Vista gagal. Pengguna tidak siap untuk menerima downgrade besar yang ditawarkan Vista, dan Microsoft telah berusaha untuk memperbaikinya dengan pengumuman Windows 7. Windows 7, seperti Windows XP pada tahun 2001, memiliki jejak persyaratan yang lebih sederhana, membuatnya ideal untuk komputer netbook dengan spesifikasi yang rendah. Namun, tidak seperti Windows XP, Microsoft dengan sengaja melumpuhkan Windows 7, membiarkan pengguna netbook bergantung pada Microsoft untuk mengontrol aplikasi mana yang dapat mereka gunakan, serta jumlah aplikasi yang dapat dijalankan secara bersamaan.

 

Microsoft kembali melakukan trik yang biasa mereka pakai - hanya kali ini, mereka juga memasukkan batasan buatan ke dalam sistem operasi itu sendiri. Meskipun bukan pertama kalinya mereka melakukan ini, ini adalah rilis Windows pertama yang secara ajaib dapat menghilangkan batasan secara instan setelah membeli versi yang lebih mahal dari Microsoft.

 

Namun ini bukanlah hal baru. Pada tahun 1996, kehebohan meletus atas Microsoft Windows NT. Pada saat itu, Microsoft menjual dua versi sistem operasinya: Windows NT Workstation dan Windows NT Server. Versi server harganya sekitar $ 800 lebih mahal daripada edisi sistem operasinya yaitu workstation.

 

Sementara Windows NT Server menyertakan serangkaian aplikasi server yang tidak digabungkan dengan NT Workstation, Microsoft menyatakan bahwa sistem operasi itu sendiri adalah, "dua produk yang sangat berbeda yang ditujukan untuk dua fungsi yang sangat berbeda." Server NT, klaim Microsoft, telah dicocokan dan disesuaikan untuk digunakan sebagai server Internet sementara NT Workstation sangat tidak memadai. Bertujuan untuk memaksakan perbedaan ini, baik kode NT Workstation dan perjanjian lisensi yang membatasi pengguna tidak lebih dari sepuluh koneksi TCP / IP (yaitu, Internet) bersamaan; sementara NT Server tetap tidak terbatas.

 

Banyak pengguna memperhatikan bahwa kedua versi Windows NT sangat mirip. Menggali lebih jauh, analisis yang diterbitkan oleh O'Reilly and Associates mengungkapkan bahwa kernel, dan pada kenyataannya setiap file biner yang disertakan dalam NT Workstation, identik dengan yang dikirimkan di NT Server. Satu-satunya perbedaan antara inti kedua produk terletak pada informasi penginstalan sistem operasi - versi server berisi beberapa opsi atau tanda yang menandainya sebagai 'Workstation' atau 'Server'. Jika mesin ditandai sebagai 'Workstation', itu akan menonaktifkan fungsionalitas tertentu dan membatasi jumlah koneksi jaringan.

 

Kami menyebut batasan seperti itu, antifeatures. Antifeature adalah fungsionalitas yang tidak dikenakan biaya oleh pengembang teknologi kepada pengguna - lebih sulit bagi Microsoft untuk membatasi koneksi Internet daripada membiarkannya tidak dibatasi - dan batas tersebut bukanlah sesuatu yang diminta oleh pengguna mana pun.

 

Sayangnya, bagi perusahaan dan individu yang mencoba mendorong antifeatures, pengguna semakin sering memiliki alternatif dalam perangkat lunak bebas. Kebebasan perangkat lunak, ternyata, membuat antifeatures menjadi tidak mungkin dalam banyak situasi. Harga NT predator Microsoft tidak mungkin untuk GNU / Linux, di mana pengguna dapat memprogramnya.

 

Versi Firefox yang didanai oleh iklan juga akan demikian - pengguna cukup membuat dan membagikan versi perangkat lunak tanpa antifeatures yang dimaksud.

 

Pada akhirnya, tidak adanya antifeatures yang serupa membentuk beberapa kemenangan termudah untuk perangkat lunak bebas. Tidak ada biaya apapun bagi pengembang perangkat lunak bebas untuk menghindari antifeatures. Dalam banyak kasus, tidak melakukan apa pun adalah persis seperti yang diinginkan pengguna dan perangkat lunak berpemilik tidak akan memberi mereka.

 

Diterjemahkan dari situs http://en.windows7sins.org/#2 dengan judul asli “Windows 7 Sins” yang diterbitkan tahun 2009.

 

Catatan Tambahan:

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Mohon Jangan Gunakan Emotikon Atau Sejenisnya

Bottom Ad [Post Page]

| Original Design by Colorlib