cover Mengapa Sekolah Harus Menggunakan Perangkat Lunak Bebas Secara Eksklusif?
 

Kegiatan pendidikan, termasuk sekolah dari semua tingkatan dari taman kanak-kanak hingga universitas, memiliki kewajiban moral untuk hanya mengajarkan perangkat lunak bebas.

 

Semua pengguna komputer harus bersikeras pada perangkat lunak bebas: ini memberi pengguna kebebasan untuk mengontrol komputer mereka sendiri - dengan perangkat lunak berpemilik, program melakukan apa yang diinginkan pemilik atau pengembangnya, bukan apa yang diinginkan pengguna -. Perangkat lunak bebas juga memberikan kebebasan kepada pengguna untuk bekerja sama satu sama lain, untuk menjalani kehidupan yang lurus. Alasan-alasan ini berlaku untuk sekolah seperti halnya semua orang. Namun, tujuan artikel ini adalah untuk menyajikan alasan tambahan yang berlaku khusus untuk pendidikan.

 

Perangkat lunak bebas dapat menghemat uang atau dana sekolah, tetapi ini adalah manfaat sekunder. Penghematan dimungkinkan karena perangkat lunak bebas memberi sekolah, seperti pengguna lain, kebebasan untuk menyalin dan mendistribusikan ulang perangkat lunak; sistem sekolah dapat memberikan salinan ke setiap sekolah, dan setiap sekolah dapat menginstal program di semua komputernya, tanpa kewajiban membayar untuk melakukannya.

 

Manfaat ini berguna, tetapi kami dengan tegas menolak untuk memberikannya tempat pertama, karena itu dangkal dibandingkan dengan masalah etika penting yang dipertaruhkan. Memindahkan sekolah ke perangkat lunak gratis lebih dari sekadar cara untuk membuat pendidikan menjadi sedikit "lebih baik": ini adalah masalah melakukan pendidikan yang baik, bukan pendidikan yang buruk. Jadi mari kita pertimbangkan masalah yang lebih dalam.

 

Sekolah memiliki misi sosial: mendidik siswa menjadi warga masyarakat yang kuat, mampu, mandiri, kooperatif, dan bebas. Mereka harus mempromosikan penggunaan perangkat lunak bebas sebagaimana mereka mempromosikan konservasi dan pemungutan suara. Dengan mengajarkan perangkat lunak bebas kepada siswa, mereka dapat membuatsetiap lulusan siap untuk hidup dalam masyarakat digital bebas. Ini akan membantu masyarakat secara keseluruhan melepaskan diri dari dominasi oleh perusahaan besar.

 

Sebaliknya, mengajarkan program tidak bebas berarti menanamkan ketergantungan, yang bertentangan dengan misi sosial sekolah. Sekolah seharusnya tidak pernah melakukan ini.

 

Mengapa, bagaimanapun, beberapa pengembang perangkat lunak berpemilik menawarkan salinan gratis dari program tidak gratis mereka ke sekolah? Karena mereka ingin memanfaatkan sekolah untuk menanamkan ketergantungan pada produknya, seperti perusahaan rokok yang membagikan rokok gratis kepada anak-anak sekolah. Mereka tidak akan memberikan salinan gratis kepada siswa-siswa ini setelah mereka lulus, atau kepada perusahaan tempat mereka bekerja. Setelah Anda bergantung, Anda diharapkan untuk membayar, dan peningkatan di masa mendatang mungkin mahal.

 

Perangkat lunak bebas memungkinkan siswa mempelajari cara kerja perangkat lunak. Beberapa siswa, programmer alami, saat mencapai usia remaja ingin sekali mempelajari segala hal yang perlu diketahui tentang komputer dan perangkat lunaknya. Mereka sangat penasaran untuk membaca source code dari program yang mereka gunakan setiap hari.

 

Perangkat lunak berpemilik menolak rasa haus mereka akan pengetahuan: perangkat lunak itu mengatakan, “Pengetahuan yang Anda inginkan adalah rahasia — belajar dilarang!” Perangkat lunak berpemilik adalah musuh dari semangat pendidikan, sehingga tidak boleh ditoleransi di sekolah, kecuali sebagai objek rekayasa terbalik.

 

Perangkat lunak bebas mendorong semua orang untuk belajar. Komunitas perangkat lunak bebas menolak "imamat teknologi", yang membuat masyarakat umum tidak mengetahui cara kerja teknologi; kami mendorong siswa dari segala usia dan situasi untuk membaca kode sumber dan belajar sebanyak yang mereka ingin ketahui.

 

Sekolah yang menggunakan perangkat lunak bebas akan memungkinkan siswa pemrograman berbakat untuk maju. Bagaimana programmer alami belajar menjadi programmer yang baik? Mereka perlu membaca dan memahami program nyata yang benar-benar digunakan orang. Anda belajar menulis kode yang baik dan jelas dengan membaca banyak kode dan menulis banyak kode. Hanya perangkat lunak bebas yang mengizinkan hal ini.

 

Bagaimana Anda belajar menulis kode untuk program besar? Anda melakukannya dengan menulis banyak perubahan di program besar yang ada. Perangkat Lunak Bebas memungkinkan Anda melakukan ini; perangkat lunak berpemilik melarang hal ini. Setiap sekolah dapat menawarkan siswanya kesempatan untuk menguasai keahlian pemrograman, tetapi hanya jika itu adalah sekolah perangkat lunak bebas.

 

Alasan terdalam untuk menggunakan perangkat lunak bebas di sekolah adalah untuk pendidikan moral. Kami berharap sekolah mengajari siswa fakta dasar dan keterampilan yang berguna, tetapi itu hanya sebagian dari pekerjaan mereka. Tugas sekolah yang paling mendasar adalah mengajarkan moral warga negara yang baik, termasuk kebiasaan membantu sesama. Di bidang komputasi, ini berarti mengajari orang untuk berbagi perangkat lunak. Sekolah, mulai dari taman kanak-kanak, harus memberi tahu siswanya, “Jika Anda membawa perangkat lunak ke sekolah, Anda harus membagikannya dengan siswa lain. Anda harus menunjukkan kode sumber ke kelas, jika ada yang ingin belajar. Oleh karena itu, membawa perangkat lunak tidak bebas ke kelas tidak diizinkan, kecuali untuk pekerjaan rekayasa balik.”

 

Tentu saja, sekolah harus mempraktikkan apa yang diajarkannya: sekolah harus membawa hanya perangkat lunak bebas ke kelas (kecuali objek untuk rekayasa balik), dan membagikan salinan termasuk kode sumber kepada siswa sehingga mereka dapat menyalinnya, membawanya pulang, dan mendistribusikannya kembali lebih lanjut.

 

Mengajar siswa untuk menggunakan perangkat lunak bebas, dan untuk berpartisipasi dalam komunitas perangkat lunak bebas, adalah pelajaran kewarganegaraan langsung. Ini juga mengajarkan siswa teladan pelayanan publik daripada para taipan (konglomerat). Semua jenjang sekolah sebaiknya menggunakan perangkat lunak bebas.

 

Jika Anda memiliki hubungan dengan sekolah — jika Anda seorang siswa, guru, karyawan, administrator, donor, atau orang tua — adalah tanggung jawab Anda untuk mengkampanyekan sekolah tersebut untuk bermigrasi ke perangkat lunak bebas. Jika permintaan pribadi tidak mencapai tujuan, angkat masalah secara publik di komunitas tersebut; itulah cara untuk membuat lebih banyak orang menyadari masalah ini dan menemukan sekutu untuk kampanye.

 

Diterjemahkan dari : https://www.gnu.org/education/edu-schools.html 

 

Tulisan ini berada dibawah naungan Creative Commons Attribution-NoDerivatives 4.0 International License [http://creativecommons.org/licenses/by-nd/4.0/].